Lowongan Kerja PT Kyosha Indonesia - Sales Staff    I    Lowongan Kerja Sales Staff Pabrik Manufacturing Automotif    I    Lowongan Kerja PT. Agroveta Husada Dharma - Operator Produksi    I    Lowongan Kerja PT. Ilsam Global Indonesia - Marketing Staff    I    Lowongan Kerja PT. Dharma Polimetal Tbk, Cikarang - Operator Forklift / Admin HRD / Admin Produksi & Purchasing    I    Info selengkapnya cek Menu Lowongan Kerja

Ada Ancaman Resesi, Begini Prospek Emiten Kawasan Industri Tahun 2023

Bayang-bayang ancaman resesi ekonomi global di tahun depan tak membuat prospek emiten kawasan industri redup.

Des 12 2022, 01:00

Jakarta,-

Hallo Pabrikers, Bayang-bayang ancaman resesi ekonomi global di tahun depan tak membuat prospek emiten kawasan industri redup.

Analis Sucor Sekuritas Benyamin Mikael menyampaian bahwa untuk tahun depan diperkirakan kinerja emiten kawasan industri masih akan mengalami pertumbuhan.

"Sebab di tahun ini pertumbuhannya belum maksimal," ujar Mikael dalam keterangan persnya, Jumat (9/12).

Dirinya memprediksi, PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) dan PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) mampu mencatatkan kinerja marketing sales. Mikael memperkirakan, marketing sales BEST mampu tumbuh menjadi 20 hektare (ha) di tahun depan dari tahun ini yang diestimasikan hanya 15 ha.

Kemudian untuk SSIA, diperkirakan memperoleh marketing sales hingga 80 ha yang mayoritas berasal dari Subang. SSIA akan mendapatkan anchor tenant di kawasan industri terbarunya. Sementara itu, untuk PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) justru diperkirakan memperoleh marketing sales stagnan di 70 ha.

"Karena sebetulnya angka 70 ha sudah cukup tinggi dan permintaan lahan DMAS sejauh ini baru sekitar 80 ha," jelasnya.

Analis Henan Putihrai Jono Syafei menambahkan, sektor kawasan industri juga akan mendapatkan sentimen positif dari kondisi ekonomi Indonesia. Ini sejalan dengan perekonomian Indonesia yang terus membaik sehingga mendorong kepercayaan diri para pelaku bisnis untuk melakukan ekspansi.

"Juga dukungan pemerintah untuk menarik investor, terutama asing pada sektor riil untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daripada industri yang terkait data center, logistik, maupun kendaraan listrik," katanya.

Seiring dengan prospek tersebut, Jono menjagokan DMAS karena keunggulannya dari kepemilikan ekosistem yang mendukung untuk data center yang memiliki banyak permintaan saat ini. Selain itu didukung dengan landbank yang memadai sehingga membuat DMAS memiliki nilai jual lahan yang lebih tinggi dari pemain lahan industri lainnya.

"DMAS juga memiliki profitabilitas yang paling tinggi dan resiko yang rendah karena tidak memiliki utang berbunga jika dibandingkan dengan pemain lahan industri lainnya. Kami merekomendasikan buy dengan target harga Rp 240," jelasnya.

Sementara Mikael menjagokan saham SSIA dan BEST yang didukung potensi pertumbuhan kinerja yang sangat tinggi. Adapun target harga untuk SSIA di Rp 450 dan BEST pada level Rp 190. (*)



Source: Kontan

Berita Terkait

No Posts Found